Bahagiakah Anda?

Category:

Reactions: 

Berbicara soal cinta...cinta adalah sesuatu yang indah. Kerana cinta itu bermula di syurga. Cinta lahir dari hati tiap-tiap manusia secara fitrah. Allah menjadikan rasa cinta di dalam penciptaan manusia, namun Allah juga menjadikan perasaan benci. Allah yang menciptakan dan menghidupkan Nabi Adam a.s, justeru Allah jualah yang amat memahami kesunyian Nabi Adam. Cinta adalah perasaan yang lahir dari lubuk hati secara fitran untuk merasa sedikit dari nikmat hidup. Nikmat berkasih sayang, rindu, dihargai dan nikmat berkeluarga.

Namun disebalik keindahan cinta, terselit dan tersembunyi seribu satu kedukaan dan kekecewaan. Mengapa terjadi begitu ya? Kerana kita tidak belajar dari peristiwa percintaan antara Nabi Adam dan Siti Hawa. Lantaran dari menurut kata-kata Siti Hawa kerana cinta yang mendalam, akhirnya Nabi Adam yang telah sekian lama menghuni syurga yang penuh dengan kenikmatan telah di keluarkan dari syurga. Semuanya bermula dari pujuk rayu hamba Allah bernama Iblis. Tidak secukup setakat itu, Iblis terus merencanakan tipu daya sehingga berlakunya pembunuhan pertama di muka bumi. Pembunuhan yang tragis, antara saudara kandung sendiri. Juga kerana cinta. Tipu daya itu akan berkekalan sehingga hari kiamat.

Memasuki alam percintaan sememangnya indah. Di sebalik rasa cinta yang mendalam, lahir pula keinginan untuk beroleh kebahagiaan. Keinginan itu di namakan impian...impian setiap individu mahu pun pasangan. Impian juga lahir dalam jiwa tiap-tiap individu secara fitrah. Namun, mengapa tatkala pasangan selamat diijab kabulkan, impian itu menjadi pudar. Lebih dahsyat lagi pabila ianya berkecai sama sekali. Mengapa ini berlaku ya..?

Mari kita analisis bersama dengan penuh keinsafan...

1. Pasangan tidak mempunyai matlamat hidup dan hubungan yang jelas. Matlamat hidup seperti yang di katakan oleh Sheikh Idris al-Marbawi : " Hidup semata-mata untuk hidup". Hidup yang sekadar memiliki kerjaya, kediaman, kenderaan, kemewahan dan hiburan. Lupakan tentang dosa atau pahala, azab atau nikmat, syurga atau neraka. Yang penting muda cuma sekali, so...kita enjoy...( ucapan pelakon utama sitcom bersiri PUTERI ). Perlu anda tahu dan sedar,matlamat hidup akan mencorakkan pemikiran, pemikiran akan melakarkan strategi dan strategi akan melakarkan tindakan.

2. Pasangan terlalu mengambil mudah dalam masalah agama. Akibatnya, iman semakin tipis. Taqwa jauh sekali. Konflik yang berlaku dalam setiap pasangan tidak dilihat melalui sudut agama. Maka syaitan beraja di hati. Bgaimana syaitan mampu menwan hati anda? Kerana aqal fikiran anda merupakan bendahara atau penasihat kepada raja. Salah memilih penasihat...durjanalah akibatnya!

3. Pasangan memilih role model yang salah. Role model yang berjaya dalam serba serbi kehidupan, tetapi menjauhi kehidupan beragama. Agama hanya diamalkan pada waktu dan tempat tertentu sahaja. Berapa ramai dari kalangan selebriti popular tanah air yang mengikut cara hidup selebriti barat sama ada melalui fesyen, ucapan, pemikiran hatta melibatkan perkahwinan. Akhirnya kebahagiaan mereka ternoktah jua, walau pun suatu ketika dulu di uar-uarkan di media massa bahawa merka adalah pasangan selebriti yang paling bahagia. Bahkan pernah di labelkan sebagai pasangan artis paling...paling...bahagia dan ideal. Akhirnya mereka bercerai jua.

Mungkin ada yang bertanya : " Bukankah jodoh itu ditangan Tuhan?"
Aneh yaa...di ketika kita hidup sebagai suami isteri dalam keadaan menjauhi cara hidup Islam, tatkala kita bercerai...tiba-tiba kita menggunakan ketentuan Allah sebagai alasan. Mudah sekali jawapannya. Apakah Allah tidak mengajar dan mendidik kita bagaimana memilih pasangan, melayari bahtera rumah tangga dan jalan penyelesaian terhadap apa jua persengketaan? Mudah sekali kita menjawab...seolah-olahnya kita telah meletakkan Allah di belakang. Pemilihan pasangan sahaja sudah jauh dari kehendak Allah, cara hidup berkeluarga pun jauh dari syaria't Islam dan jalan penyelesaian pun tidak merujuk kepada kaedah Islam.
Ia hanyalah jawapan dari orang yang dungu lagi berfikiran celaru.

Umpama seorang penguatkuasa yang menahan seorang wanita kerana kesalahan melacur. Penguatkuasa tersebut bertanya : " Mengapa awak melakukan pekerjaan terkutuk ini?"
Maka si pelacur pun menjawab: " Nak buat macam mana, ini ketentuan Allah buat diri saya?"
Mengapa mudah kita menjawab begitu. Bukankah Islam itu membawa syaria't yang lengkap lagi sempurna. Syaria't atau syari'ah berasal dari kata dasar syari' yang memberi makana jalan seperti mana thari". Maka syaria'h memberi makna jalan agama. ( menurut Kitab bahrul Mazi )

Justeru itu, apakah kebahagiaan sebenar menurut perspektif Islam. Mari kita analisis bersama...

1. Suami dari kalangan orang yang soleh
2. Isteri dari kalangan orang yang solehah
3. Anak-anak dari kalangan anak yang soleh dan solehah
4. Sahabat-sahabat ( kenalan rapat ) dari kalangan lelaki dan wanita yang soleh dan solehah
5. Rezeki dari sumber yang halal semata-mata

Keliru dalam memahami kebahagiaan di dalam sesebuah keluarga Muslim adalah kerana melihat dari sudut pandangan barat yang telah merosakkan permikiran mereka. Bagaimana ya?

1. Suami isteri yang mempunyai kerjaya yang baik
2. Kediaman yang serba-serbi lengkap
3. Memiliki beberapa buah kenderaan
4. Mempunyai simpanan atau pelaburan di institusi kewangan
5. Anak-anak berjaya dalam pelajaran dan memiliki kerjaya yang baik
6. Sekali sekala di hujung minggu dan cuti umum, mampu bercuti di dalam atau luar negara.

Inilah kebahagiaan yang dinilai mengikut acuan orang-orang kafir. Acuan ini mula tersebar dan dari hari ke sehari, ia mula bertapak di kebanyakan institusi kekeluargaan Islam. Semuanya bermula dari matlamat hidup individu yang tidak jelas, kemudian di bawa ke institusi kekeluargaan, masyarakat dan seterusnya ke peringkat negara. Natijahnya...kerosakkan dalam masyarakat Islam semakin parah di setiap peringkat usia dan profession.

Mari kita bersama memperbaiki kerosakkan ini dengan bermula dari DIRI SENDIRI

Comments (0)